Jannah Theme License is not validated, Go to the theme options page to validate the license, You need a single license for each domain name.

BPJS Ketenagakerjaan Serahkan Santunan Jaminan Kematian

Rejang Lebong, newsikal.com – BPJS Ketenagakerjaan Rejang Lebong melakukan penyerahan santunan jaminan kematian (JKM) kepada 6 orang peserta meninggal dunia yang diserahkan secara simbolis oleh Bupati Rejang Lebong, Drs. H. Syamsul Effendi, MM bersama Unsur Forkopimda Kabupaten Rejang Lebong. Santunan diberikan kepada ahli waris sebesar Rp 42 juta untuk masing-masing penerima.

Santunan kematian itu diserahkan kepada ahli waris seusai pelaksanaan upacara bendera peringatan HUT Kota Curup di Lapangan Kantor Bupati Rejang Lebong, Rabu (29/5/2024).

Kepala BPJS Ketenagakerjaan Provinsi Bengkulu, M. Nuh, didampingi oleh Kepala BPJS Ketenagakerjaan Rejang Lebong, Yogo Iman Kristianto menuturkan, santunan tersebut diserahkan karena keenam warga merupakan peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan sesuai dengan profesi yang dijalani semasa hidup dimana diantaranya terdapat Non ASN TKS dan Perangkat RT yang pembayaran iurannya telah di dijamin oleh Pemkab Rejang Lebong.

“Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan merupakan amanat Undang-Undang yang menjadi hak yang harus diterima oleh seluruh pekerja baik Non ASN, Swasta, Formal maupun Informal termasuk mahasiswa/siswa magang. Perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan bagi Non ASN yang diberikan saat ini merupakan salah satu bentuk perhatian Pemerintah Daerah Kabupaten Rejang Lebong dalam memberikan kesejahteraan bagi pekerja Non ASN dan keluarganya. Bertepatan dengan upacara HUT Kota Curup, kami menyerahkan santunan jaminan kematian kepada warga Rejang Lebong peserta BPJS Ketenagakerjaan yang meninggal dunia belum lama ini,” Ujar M. Nuh.

Adapun santunan jaminan kematian, sebut dia, diberikan kepada ahli waris Almarhum Dekrin Ledian yang merupakan perangkat RT/RW, Almarhumah Repa Rizky Marcelina, Tenaga Kerja TKS Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD), kemudian Almarhumah Dias Septaria dan Almarhumah Feni Dwi Faradila, keduanya merupakan Tenaga Kerja TKS RSUD Curup, selanjutnya Almarhum Fatur Rahmat Saypullah, siswa magang SMKN 6 Rejang Lebong, serta Almarhum Ade Kurniawan, Pendamping PKH Kabupaten Rejang Lebong.

Khusus Almarhum Ade Kurniawan, selain santunan kematian, ahli waris juga mendapat manfaat tambahan bagi kedua anak yang ditinggalkan yang saat ini masih duduk di bangku sekolah dasar dan taman kanak-kanak berupa Beasiswa Pendidikan hingga jenjang perkuliahan sesuai ketentuan senilai maksimal Rp. 166,5 juta.

“Selain 6 warga yang meninggal, ada satu penerima JKM yang mendapatkan manfaat tambahan berupa Beasiswa Pendidikan bagi kedua orang anak Almarhum sampai menempuh jenjang perguruan tinggi/kuliah, hal ini dikarenakan Almarhum telah menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan dengan masa iuran kepesertaan lebih dari 3 tahun” bebernya.

Ia menjelaskan, setidaknya ada 3 syarat utama agar bisa mengklaim dana santunan JKM. Syarat dimaksud yakni pertama sudah pasti yang bersangkutan merupakan peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan yang rutin membayar iuran.

“Syarat utamanya tidak lain status kepesertaannya harus aktif dan rutin bayar iuran bulanannya,” ujarnya.

Kemudian untuk berkas administrasi yang perlu disiapkan ahli waris, sesuai ketentuan peraturan yang berlaku seperti Kartu BPJS Ketenagakerjaan, Kartu Identitas, Akta kematian, Surat Ahli Waris, serta Nomor Rekening Ahli Waris.

“Kami akan memberikan hak santunan JKM ke rekening ahli waris, segera setelah proses verifikasi selesai dan berkas dinyatakan lengkap,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button

You cannot copy content of this page