Jelang Puasa dan Lebaran, Kemendag Pastikan Bahan Pokok Stabil

BENGKULU, newsikal.com – Mendekati Bulan Suci Ramadhan, Kementerian Perdagangan memastikan harga kebutuhan bahan pokok (Bapok) di Provinsi Bengkulu akan terus stabil hingga menjelang lebaran 2019 tiba. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Staf Ahli Kementerian Perdagangan Bidang Perdangan, Lasminingsih saat melakukan kunjungan ke Pasar Panorama sekaligus mengahadiri Rapat Koordinasi bahan pokok jelang hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN), Senin (22/04/2019).

“Pemerintah siap menyambut datangnya bulan puasa dan lebaran, serta menjamin ketersediaan pasokan bahan pokok di seluruh wilayah di Indonesia, khususnya di Bengkulu. Tidak perlu ada kekhawatiran dari masyarakat. Pemerintah siap untuk memenuhi kebutuhan bahan pokok
masyarakat. Pemerintah akan terus memastikan stabilisasi harga dan ketersediaan pasokan dalam menghadapi HBKN,” ungkap Lasminingsih.

Dari hasil pantauan di Pasar Panorama, harga beras medium lokal dijual di kisaran Rp9.375-Rp10.000
per kg, gula pasir Rp11.500 per kg, minyak goreng kemasan sederhana Rp10.500-Rp11.000 per liter, tepung terigu Rp13.000 per kg, daging sapi Rp120.000 per kg, daging ayam ras Rp35.000-Rp36.000 per kg, telur ayam ras Rp21.400 per kg, cabe merah keriting Rp22.000-Rp25.000 per kg, cabe rawit hijau Rp30.000-Rp35.000 per kg, bawang merah Rp40.000-Rp45.000 per kg, dan bawang putih Rp44.000-
Rp46.000 per kg.

Lasminingsih mengungkapkan sebagian besar harga pokok di Pasar Panorama masih stabil. Adapun untuk harga bawang merah dan bawang putih, mengalami kenaikan di pasar ini. Untuk itu, Pemerintah akan segera menstabilkan harga bawang. Operasi pasar masih akan terus dilakukan untuk
menjaga ketersediaan dan stabilitas harga bapok. Kemendag akan berupaya hingga lebaran nanti,
harga bahan pokok akan tetap stabil.

Adapun pelaksanaan Rakor, lanjut Lasminingsih, merupakan upaya Pemerintah menjamin ketersediaan
pasokan dan stabilitas harga pada level yang terjangkau.

“Lewat Rakor ini, Pemerintah mengawal kesiapan instansi terkait dan para pelaku usaha bapok, terutama untuk menghindari terjadinya kenaikan harga, kekurangan stok/pasokan dan gangguan distribusi,” tegasnya.
Rakor hari ini di Bengkulu merupakan bagian dari rangkaian rakor dalam menghadapi HBKN.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memimpin rakor serupa di Bandung,Jawa Barat, pada Rabu 20 Maret lalu.

Kemendag juga telah melakukan Rakor serupa di Makassar, Padang, Palangka
Raya. Rakor yang melibatkan Pemerintah Daerah, instansi terkait serta para stakeholder ini membahas
kondisi pasokan serta kesiapan Pemerintah Daerah dan pelaku usaha dalam menghadapi potensi
kenaikan permintaan mulai dari pengadaan, distribusi, dan langkah stabilisasi yang akan dilakukan.
Selain melakukan pemantauan di pasar tradisional untuk memantau ketersediaan barang kebutuhan pokok, Lasminingsih juga mengunjungi Ritel Hypermart Bengkulu Indah Mall, gudang Bulog Divre Bengkulu, dua gudang distributor setempat. Hasil pantauan tersebut menunjukkan ketersediaan dan pasokan bahan pokok di Bengkulu terjamin dan aman menjelang bulan puasa dan lebaran 2019.

Pada rakor, Pemerintah Daerah diminta agar memantau dan melaporkan perkembangan harga harian di Pasar pantauan guna menghadapi potensi kenaikan permintaan bapok. Pemerintah daerah juga diharapkan dapat melaporkan perkembangan kelancaran distribusi dan jumlah pasokan bapok.

Lasminingsih juga mengimbau pelaku usaha untuk tidak menaikkan harga secara tidak wajar dan
menimbun barang dalam rangka spekulasi.

“Untuk itu, Pemerintah pusat dan daerah akan meningkatkan pengawasan secara terpadu bila diperlukan bekerja sama dengan aparat keamanan,” ujarnya.

Empat Langkah Strategis
Terdapat empat langkah strategis stabilisasi harga bapok yang telah disiapkan Kemendag dalam
menyambut HBKN ini. Pertama, melalui penguatan regulasi, yaitu Perpres Penetapan dan Penyimpanan Bapokting serta Permendag mengenai Harga Acuan; HET Beras; Harga Khusus;
Pendaftaran Pelaku Usaha Distribusi Bapok; Penataan dan Pembinaan Gudang; dan Pencantuman  Label Kemasan Beras.

“Kami akan terus memperkuat regulasi perdagangan. Kami juga memastikan
seluruh Permendag ini diimplementasikan dengan baik dan benar oleh para pelaku usaha,” tegas
Lasminingsih.

Kedua, pemantauan kondisi harga dan ketersediaan bapok oleh Eselon I beserta jajaran Kemendag
bekerjasama dengan Pemerintah Provinsi dan Kab/Kota, serta pengawasan oleh Satgas Pangan di seluruh wilayah Indonesia, khususnya pada periode HBKN.

Ketiga, Kemendag bersinergi dengan pemerintah daerah, instansi terkait, dan pelaku usaha untuk memastikan harga dan pasokan terjaga dengan baik. Keempat, melakukan upaya khusus, yaitu
penetrasi pasar ke pasar rakyat, melalui pengawalan ketersediaan pasokan bapok menjelang HBKN. (Rilis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button

You cannot copy content of this page

Close