Jonaidi SP Ingin Adanya Museum Tabut di Bengkulu

BENGKULU, newsikal.com – Ketua Komisi II DPRD Provinsi Bengkulu, Jonaidi, SP, MM, menginginkan adanya museum Tabut di Bengkulu ini. Karena memang jika ingin dijadikan sebagai salah satu wisata budaya Provinsi Bengkulu, maka seharusnya memang harus ada tempat atau museum tabut di Bengkulu.

“Tentu kita bangga karena Tabut sudah menjadi salah satu Festival Budaya yang sudah Go Internasional, namun kita mendorong agar Tabut ini bisa disaksikan terus-menerus di Bengkulu, dengan salah satu syaratnya harus ada museum Tabut di Provinsi Bengkulu,” ungkap Jonaidi, SP Ketua Komisi II DPRD Provinsi Bengkulu.

Memiliki sebuah museum bukan tidak mungkin terjadi, namun dengan beberapa syarat yang sebelumnya harus dilakukan terlebih dahulu, diantaranya KKT Bencoolen yang merupakan organisasi Tabut di Bengkulu harus segera memiliki badan hukum.

Festival Tabut yang dilakukan setiap tahunnya dalam memperingati Tahun Baru Islam. (Foto : ist/newsikal.com)

“Langkah pertama KKT harus berbadan hukum, karena legalitas sebuah organisasi, kelompok, komunitas adalah memiliki badan hukum yang jelas,” lanjutnya.

Lanjut, Mantan anggota DPRD Kabupaten Seluma tersebut, bahwa setelah memiliki badan hukum dan terdaftar secara sah di Kemenkumham, maka KTT bisa mendapatkan dana hibah dan bantuan lainnya dari Pemerintah Provinsi Bengkulu.

“Karena kita bisa saja memberikan bantuan, hibah, dan sebagainya namun harus ada dulu legalitasnya,” tambahnya.

Jika kemudian hal tersebut sudah terpenuhi, maka ke depan sudah bisa dipikirkan akan dibuat apa Tabut di Provinsi Bengkulu.

Terutama jangan sampai hanya sebagai festival budaya yang dilaksanakan satu tahun sekali, namun lebih kepada memang didirikan sebuah museum yang setiap harinya bisa belajar tentang sejarah dan budaya di sana.

“Kalau sudah ada museum, wisatawan, pelajar, dan masyarakat luas bisa mengerti dan memahami tentang Tabut ini, dengan belajar dan mengunjungi museum tersebut,” ungkapnya.

Sementara itu, dirinya juga memberikan dukungan penuh terkait dengan Tabut yang telah dijadikan sebagai event Internasional. Menurutnya bahwa tradisi kebudayaan peninggalan sejarah dan leluhur tersebut, memang harus dijadikan sebagai salah satu wisata di Provinsi Bengkulu.

“Selain dilaksanakan festival setiap tahunnya, ke depan Tabut ini harus dilakukan penataan yang lebih baik lagi,” pungkasnya.(adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Back to top button

You cannot copy content of this page